Wednesday, June 15, 2011

kelkatu dan aku..

Si  kelkatu berjanjji menjauhi api. Senyum aku mendengar janji si kelkatu. Mana mungkin kau menjauhkan diri dari api sedang kau terpikat pada gemilang cahayanya. Omong kosong. Tapi aku sedar. Si kelkatu tahu bahawa api itu akan membakarnya. Tapi masih menerpa degil. Di lewati udara. Mendekati api sambil nekad mengejar cahaya. Nah. Kini kau mengelupur kehilangan sayap. Berguling menanti ajal. Tapi sedikit kesal tak pernah terpancar. Apakah hari-harimu terlalu bosan sehingga sanggup membakar diri? Aku pasti jawapannya bukan. Jadi mengapa? Mungkinkah rasa kasih dan cinta? Dari mana kau kumpul perasaan ingin merasai kehangatan yang melampaui rasa takut kematian.? Mungkin si kelkatu sedar hayatnya tidak panjang. Maka dikejar apa yang ingin dikejar. Di cuba selagi daya. Sepenuh hati selagi hayat. demikian usaha supaya tidak menyesal dihujungnya masa. Aku kagum. Si kelkatu kelihatan bodoh di mata mereka. Namun siapa tau apa isi hati si kelkatu. Tekad dan azam si kelkatu. Jangan perlecehkan si kelkatu selagi kau tak mampu mengejar sesuatu tanpa takut rasa mati. Jangan hina si kelkatu yang kecil. Selagi kau tak punya jiwa sebesarnya. Hmmph. Aku senyum mengingati janji si kelkatu. Tapi sayu merenung nasibnya.

Sila rate post ini!!!

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...